Zen and the Art of Motorcycle Maintenance (Robert M. Pirsig)

Buku ini menunjukkan bahwa jalan hidup lebih penting daripada tujuan. Meski kelihatannya membosankan, yang membuat buku ini menonjol adalah cara Pirsig mengungkapkan pandangannya. Ketakutan dan ketakutan adalah dua cara paling umum yang diajarkan kepada kita untuk mengatasi keraguan dalam masyarakat kita. Padahal, ketidakpastian bisa bermanfaat bila dijadikan kesempatan belajar. Seperti hal negatif lainnya dalam hidup, keraguan membantu kita menjadi tangguh dan kuat. Jelas tidak ada cara untuk menunjukkan komitmen pada apa pun. Misalkan Anda mulai meragukan hal-hal yang penting bagi Anda dan mulai menjaga keyakinan Anda. Anda akan menemukan bahwa semua yang Anda yakini lebih penting dari sebelumnya.

Pengakuan terhadap lingkungan, prasangka, kerentanan dan ketidaktahuan seseorang adalah penting.

Pirsig mengeksplorasi banyak cara keberadaan didefinisikan dan dipahami di sepanjang novel. Akhirnya dia menemukan ini mustahil.

Adegan pengantar novel tampaknya menunjukkan hal ini. Saat dia mengendarai sepedanya melewati jalanan, Pirsig melihat dunia luar terbungkus dalam bingkai. Dia menyatakan bahwa bepergian dengan mobil merampas akal sehat Anda. Namun, sepeda motor perlu sepenuhnya menyerap sekelilingnya.

Pirsig tampaknya lebih mewakili welas asih daripada pandangan hidup yang nihilistik. Dia menjelaskan bahwa itu membantu kita memahaminya berdasarkan kesadaran.

Dia pikir dia tahu semua bahwa dia dimasukkan ke dalam keadaan pikiran hanya ketika ilusinya dihilangkan Anda sepertinya mengisyaratkan sesuatu. Dia menyatakan bahwa ada kebutuhan kewarasan akan belas kasih untuk fakta ini.

Novel ini tentang perjalanan sepeda motor penulis dan perbaikan yang harus dia lakukan. Pirsig, baru dalam reparasi sepeda, kesulitan sejak awal. Ia merasa masih memiliki dua jempol jika menyangkut hal-hal mekanis. Dia bisa mengatasi masalah ini hanya dengan menyerah padanya. Dia mulai melambat dan mengambil waktu untuk memperbaiki sepeda dengan benar. Memperlambat memungkinkan dia untuk fokus lebih baik dan melihat lebih banyak masalah sepedanya. Hal ini memungkinkan dia untuk melakukan perbaikan yang diperlukan untuk melanjutkan perjalanannya.

Pirsig mengajarkan kita untuk memperlambat dan bersabar saat mencoba memperbaiki sesuatu. Ketidaksabaran, katanya, sering disalahkan karena mengabaikan yang sudah jelas dan sederhana. Pirsig bersama sekelompok orang kulit hitam Amerika bertahun-tahun lalu dan belajar tentang “alun-alun” dari mereka. Seseorang dengan terlalu banyak kecerdasan tetapi tidak cukup semangat adalah persegi. Ini berarti bahwa mereka tidak dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat. Tidak ada yang nyata bagi mereka kecuali dikategorikan dan didefinisikan. Sebelum memikirkannya atau mengklasifikasikannya, kualitas hanyalah “kenyataan”. Ketahui fitur apa saja yang dibutuhkan. Bahkan tidak cukup berbicara tentang “kualitas”! Orang yang dapat merasakan fitur memiliki apa yang disebut Pirsig sebagai “pikiran primitif”. Ini adalah pikiran yang melihat hal-hal sebagaimana adanya pada saat ini, tanpa mengkhawatirkannya.

Novel ini penuh dengan masalah perjalanan, kelelahan dan kebosanan. Tapi itu juga menginspirasi dengan cara lain. Di Amerika yang lebih santai, pesta mengarah ke barat menuju California. Pirsig melihat orang-orang yang digerakkan oleh ego lewat dengan wajah sedih. Jalan raya dan megabintang raksasanya membuat Anda berpikir bahwa hal-hal penting ada di tempat lain. Pikiran Anda akan berubah ketika Anda mendapatkan kembali keberanian Anda. Itu terjadi ketika seseorang masih cukup umur untuk melihat, mendengar dan merasakan dunia nyata. Namun, itu tidak hanya membutuhkan kepercayaan delusi di dalamnya. Pirsig menggunakan istilah “keberanian”, kata Skotlandia kuno untuk semangat hidup yang telah hilang dari begitu banyak orang saat ini.

Pirsig menyarankan bahwa ketika kita mencurahkan hati dan jiwa kita ke dalam segala hal yang kita lakukan, itu memiliki tujuan. Kita tidak berpikir karena kita sedang memikirkan hal lain. Ini adalah kehidupan yang nyata dan berkualitas.

Buku ini berisi banyak ajaran yang mendalam dan mengubah hidup. Pirsig menyarankan untuk menjalani kehidupan yang jujur ​​untuk meningkatkan keterampilan, etika, dan profesionalisme Anda. Dalam hal kualitas produk, ketiga pilar ilmu sama pentingnya. Produk yang kuat dibuat berdasarkan faktor-faktor ini. Misalnya perawatan sepeda. Dengan kriteria ini, penulis mengklaim bahwa General Motors menciptakan seni tersebut, tetapi Picasso tidak. Untuk melakukan pekerjaan semacam ini, seorang pria harus memiliki tataran cita yang sama dengan seorang penyembah yang bernafsu atau seorang yang sedang jatuh cinta. Upaya harian datang dari hati, bukan dari tujuan dan program sadar.

Novel ini adalah pertarungan antara yang mekanis, yang biasa-biasa saja dan yang bersemangat, yang fantastis. Yang satu membosankan dan yang lainnya mudah. Kontroversi antara Klasik dan Romantisme adalah tema dasar penulis. Namun, itu tidak dibahas secara konklusif.

Setelah membaca uraiannya tentang gangguan mental, Anda mungkin bertanya-tanya tentang satu hal. Apakah Pilsig orang gila, atau masyarakat dan metanaratif serta pemikiran kolektifnya? Narator menginginkan penjelasan yang masuk akal untuk semuanya. Namun akhirnya saya menyadari bahwa sains dan filsafat hanyalah peta realitas. Realitas yang tidak dapat diretas termasuk cinta, alam, dan rasa persekutuan dengan Tuhan. Pertimbangkan bagaimana teknologi memengaruhi budaya kita dan di mana kualitas dan spiritualitas berada. Benar-benar tidak ada kehidupan di mana Anda kehabisan keberanian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *