The Daily Stoic (Ryan Holiday)

Tiga kebajikan kaum Stoa; Kaum Stoa hanya tertarik pada tiga aspek filsafat yaitu logika, fisika dan etika. Bahkan, mereka sering menggunakan analogi ladang subur. Fisika adalah bidang tersendiri, dengan semua hukum yang mengatur keberadaannya. Logika adalah pagar yang melindungi lapangan dari orang luar. Bagaimanapun, etika adalah panen yang Anda hasilkan. Tiga disiplin tabah

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari kehidupan, kaum Stoa ingin menguasai tiga bidang. Disiplin ini adalah disiplin persepsi, disiplin tindakan dan disiplin kehendak.

Disiplin perseptual berarti belajar melihat dunia dengan jelas. Disiplin operasional mengacu pada keputusan dan tindakan yang kita buat – dan tujuan kita membuatnya. Akhirnya, mencapai disiplin kemauan berarti mengatasi ketakutan dan keraguan Anda dengan menerima apa yang tidak dapat Anda ubah. Di The Daily Stoic, Ryan Holiday memecah tekadnya menjadi perubahan bulanan. Di bulan Januari, Ryan menyarankan agar Anda fokus pada kejelasan. Selama ini Anda harus berusaha untuk lebih memahami dan menguasai alat yang Anda inginkan. Ini adalah bagaimana Anda bisa mendapatkan kembali kekuatan pribadi Anda. Pendekatan ini konsisten dengan gagasan Stoa bahwa Anda tidak dapat mengendalikan suatu situasi, tetapi Anda dapat mengendalikan apa yang Anda pikirkan tentangnya. Menguasai respons pribadi Anda akan membantu Anda menghadapi tantangan dunia. Selain itu, ini memungkinkan Anda tumbuh sebagai individu dengan mengendalikan kebiasaan dan tindakan harian Anda. Anda dapat membuat kemajuan sementara yang lain mengeluh tentang dunia.

Epictetus menggambarkan kejelasan sebagai momen pertama ketika seseorang menjadi seorang filsuf. Filsafat adalah tentang memeriksa prasangka dan perasaan serta keyakinan Anda. Karena itu, mulailah perjalanan kebugaran Anda dengan mempertimbangkan semua kelemahan Anda dan saat-saat ketika Anda lebih unggul. Introspeksi yang jujur ​​ini dapat membantu Anda mengidentifikasi area untuk perbaikan. Namun, Ryan juga menganjurkan agar Anda mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang bersedia menantang Anda. Dia menggambarkan bagaimana ekonom abad ke-18 Adam Smith menyebut orang-orang ini sebagai “publik yang acuh tak acuh”. Audiens ini bisa jadi Anda atau orang-orang di sekitar Anda, tetapi itu harus mencakup evaluasi tindakan yang baik.

Kejernihan yang diperluas mulai mengendalikan nafsu dan emosi Anda. Biasanya, orang dibimbing oleh hasrat mereka. Ryan Holiday menggambarkan giliran ini sebagai negara adikuasa modern. Ketika Anda dapat mengendalikan nafsu dan emosi Anda, Anda dapat berpikir secara mendalam sebelum bertindak. Pikiran sangat penting untuk semua persepsi Anda, karena tidak ada yang baik atau buruk di dunia ini tanpa kehadiran pikiran. Untuk menekankan pentingnya tidak menggunakan emosi, Ryan mengutip contoh Theodore Roosevelt dan Cato the Younger. Roosevelt terlibat dalam beberapa tindakan aneh selama menjadi Presiden Amerika Serikat. Dia hampir mati menjelajahi Amazon dan membantai ribuan hewan di safari tanpa bayaran. Roosevelt juga melamar untuk masuk ke Perang Dunia I meskipun sudah terlalu tua untuk berperang. Roosevelt memiliki prestasi yang luar biasa, tetapi dia juga cenderung membiarkan emosinya mendikte keputusannya. Alih-alih mengadopsi kepemimpinan seperti itu, Ryan Holiday merekomendasikan untuk bertindak seperti Cato Jr. Cato adalah seorang senator dan saingan Julius Caesar seperti yang diharapkan banyak orang. Secara khusus, mereka mengharapkan dia memberikan pidato yang luar biasa. Namun, Cato memutuskan untuk menekan dirinya sendiri dan malah meluangkan waktu untuk mengevaluasi pikirannya. Belakangan, Cato berpidato hanya jika dia merasa itu akan memiliki dampak terbesar. Cato tidak membiarkan emosi menguasai dirinya, dan kesuksesannya berasal dari pendekatan itu. Kembangkan kemampuan untuk menilai diri sendiri secara akurat dan jujur. Lihat ke dalam untuk menemukan kemampuan Anda dan apa yang diperlukan untuk melepaskan potensi itu.”

Anda harus fokus untuk menyadari pikiran Anda. Ryan Holiday menggambarkan pikiran Anda dibentuk oleh naluri, pola, dan asumsi Anda. Kata lain untuk menggambarkan pikiran Anda adalah ego. Anda harus menghindari membiarkan ego Anda menyesatkan Anda. Cara terbaik untuk mengendalikan ego Anda adalah dengan menggunakan logika dan penalaran.

Apa pun hal negatifnya, Anda selalu dapat memilih untuk berbudi luhur dan baik kepada orang lain. Kebajikan sendiri merupakan konsep gabungan yang terdiri dari keadilan, kejujuran, disiplin dan keberanian. Karena itu, tanggapi semua situasi dengan empati dan cinta. Itu tidak selalu mudah. Ryan menjelaskan bahwa terkadang Anda harus menggali kebaikan itu dari dalam. Namun, Anda dapat meningkatkan peluang pendekatan yang sehat dengan memfokuskan pikiran dan kemudian bertindak berdasarkan kebaikan.

Peristiwa eksternal bersifat objektif, tetapi cara kita mengalami peristiwa itu dipengaruhi oleh interpretasi subjektif kita. Oleh karena itu, kita selalu dapat menerima acara sebagaimana adanya dan memilih untuk memanfaatkan setiap pengalaman sebaik-baiknya. Berbohong tentang sifat pengalaman mencegah Anda mengadopsi sikap yang sepenuhnya positif dan hal-hal negatif mulai meresap. Oleh karena itu, penerimaan adalah bagian penting dari praktik Stoicisme. Kaum Stoa memiliki ekspresi khusus untuk penerimaan ini.

Ryan Holiday menggunakan contoh Roosevelt lagi di sini, tetapi dengan cara yang positif. Roosevelt bekerja sepanjang hidupnya untuk menjadi Presiden Amerika Serikat. Namun pada usia 39 tahun ia didiagnosis menderita polio. Alih-alih kewalahan oleh diagnosis itu, dia menerima situasinya dan menolak untuk melihat dirinya sebagai korban. Menghindari viktimisasi memungkinkan Roosevelt untuk memulai dan menjadi Presiden Amerika Serikat terlama (empat periode). Kesuksesan Anda bergantung pada menginvestasikan energi Anda pada hal-hal yang penting, daripada menyia-nyiakannya untuk hal-hal yang tidak dapat Anda ubah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *