The Body Keeps The Score (Bessel van der Kolk)

Penelitian awal Van der Kolk memainkan peran penting dalam menghidupkan kembali gagasan tentang trauma. Pierre Janet pertama kali mengamati trauma dan hubungannya dengan kesehatan mental pada akhir abad ke-19. Janet adalah salah satu pendiri psikologi. Dia juga salah satu orang pertama yang menemukan bagaimana peristiwa masa lalu dalam kehidupan seseorang dapat menyebabkan trauma saat ini. Dia mendefinisikan istilah disosiasi dan ketidaksadaran, yang keduanya masih digunakan sampai sekarang dalam diskusi trauma. Van der Kolk menjelaskan penelitian awalnya tentang veteran. Tes Rorschach menunjukkan bahwa trauma dapat mendistorsi persepsi otak tentang realitas. Tes-tes ini merupakan bagian integral dari bagaimana Van der Kolk kemudian mendekati sesi terapinya dengan para penyintas inses. Saat itulah dia mulai merawat pasien melalui “lensa trauma”. Bekerja dengan para veteran membuatnya menyadari keberanian luar biasa yang dibutuhkan korban trauma untuk menghidupkan kembali trauma mereka. Van der Kolk juga menerapkan lensa trauma itu pada individu yang lebih luas, menunjukkan bahwa trauma jauh lebih luas. Trauma dapat diakibatkan oleh pengalaman stres atau rasa sakit yang ekstrem yang membuat seseorang merasa tidak berdaya.

Van der Kolk juga mengakui bahwa trauma berdampak signifikan pada orang-orang di sekitar korban. Individu yang trauma sering menderita gangguan stres pasca-trauma (PTSD), yang menyebabkan depresi dan penyalahgunaan zat. Orang yang trauma merasa sulit untuk mempercayai orang lain. Mereka berasumsi bahwa tidak ada yang bisa memahami apa yang terjadi pada mereka dan mengapa mereka terus menghidupkannya kembali.

Van der Kolk mengilustrasikan fenomena ini dengan menulis tentang sesi terapi kelompok yang dia selenggarakan untuk para veteran perang. Grup ini juga membantu para veteran menemukan teman baru untuk berbagi pengalaman. Namun, mereka dianggap sebagai orang luar oleh mereka yang tidak trauma. Prasangka ini berarti bahwa Van der Kolk juga merupakan orang luar di mata kelompok trauma. Mengatasi hambatan ini membutuhkan waktu berminggu-minggu bagi Van der Kolk untuk mendengarkan, merasakan, dan membangun kepercayaan diri. Kisah ini menunjukkan bahwa kita harus membangun hubungan dengan mereka yang pernah mengalami trauma sebelum kita bisa mengharapkan kepercayaan dari mereka. Seringkali trauma disebabkan oleh orang-orang yang dipercaya sejak awal. Oleh karena itu, penting untuk dipahami bahwa sulit bagi orang yang mengalami trauma untuk mendapatkan kembali kepercayaan.

Van der Kolk menjelaskan bagaimana kesehatan otak dan respons stres adaptif adalah kunci untuk menghasilkan kinerja. Pikirkan respons “melawan atau lari”. Keduanya membutuhkan tindakan untuk menghentikan stres. Masalah muncul ketika stres yang ekstrim, seperti peristiwa traumatis, dapat menghambat respon adaptif tubuh dan mencegah tindakan yang diperlukan. Ini menunjukkan mengapa Desensitisasi dan Pemrosesan Ulang Gerakan Mata (EMDR) sangat penting. Terapi ini membantu orang yang mengalami trauma untuk memproses informasi secara adaptif.

Sangat penting untuk menghadapi keputusasaan atau kelembaman. Keputusasaan digambarkan sebagai ciri trauma yang paling mencolok. Tindakan adalah kunci penyembuhan karena menghentikan mekanisme respons melawan-atau-lari, yang berarti keselamatan. Karena trauma dapat menghambat respons bertahan hidup ini, otak kita terus-menerus melepaskan hormon stres. Van der Kolk membandingkan ini dengan alarm asap yang berbunyi bip terus menerus. Sekalipun Anda tidak mengalami stres ini, tubuh Anda akan tetap merespons seolah-olah Anda mengalaminya. Hormon stres sangat efektif karena membatasi aktivitas otak di area yang disebut korteks prefrontal. Korteks prefrontal mungkin adalah bagian otak yang paling penting karena terlibat dalam semua keputusan. Ketika trauma dihidupkan kembali, amigdala dan sistem limbik mengalami overdrive. Overdrive ini berarti bagian otak dan sistem emosional selalu terlalu aktif. Tanggapan ini dapat disebut sebagai pemrosesan “bottom-up”. Van der Kolk menjelaskan bahwa kita perlu mengembangkan perawatan yang mendorong kalibrasi ulang pemrosesan top-down dan top-down. Menara pengawas otak (korteks prefrontal) dirancang untuk mengontrol reaksi tubuh kita dengan lebih baik.

Otak yang sehat dan trauma menyimpan pengalaman dalam jaringan saraf. Namun, perbedaan utama di antara mereka adalah gairah mereka. Charcot dan Pierre Janet adalah orang pertama yang membahas bahwa PTSD ditandai dengan gairah emosional yang intens. Freud juga memberi kuliah tentang pengobatan yang berfokus pada respons energik yang terkait dengan ingatan, dan solusinya adalah melepaskan atau memutus hubungan itu. Van der Kolk menjelaskan bahwa pemisahan ini terdiri dari mengisolasi diri dengan ingatan ini dan hubungan emosionalnya. Van der Kolk menjelaskan bahwa penelitian menunjukkan bahwa ingatan positif dan traumatis memiliki struktur yang berbeda. Kenangan positif memiliki awal, tengah dan akhir. Kenangan traumatis terfragmentasi, terfragmentasi dan bermanifestasi sebagai gambar, sensasi fisik, dan emosi yang kuat.

Psikolog Amerika Francine Shapiro percaya bahwa ingatan yang tidak diproses adalah dasar dari patologi. Kenangan ini mencegah otak kita beradaptasi untuk memperbarui jalur saraf kita. Tetapi otak kita adalah neuroplastik, jadi kemajuan dalam ilmu saraf dan pengetahuan tentang bagaimana otak kita dapat diubah menjanjikan kemampuan kita untuk membantu orang lain mencapai kesehatan mental dan kesejahteraan.

Ada perbedaan yang jelas antara cara kita mengingat ingatan traumatis dan ingatan non-traumatis. Kenangan traumatis sangat bergantung pada fragmen sensorik dan emosional. Itu karena otak kita begitu kewalahan oleh kejutan peristiwa traumatis sehingga kita kesulitan memproses semua informasinya. Bagian penting dalam menghadapi trauma adalah mencoba mengingat detail pengalaman itu. Ketika seseorang dapat memproses informasi ini, mereka lebih mampu membangun struktur untuk menghadapi trauma.

The Body Keeps the Score memberikan gambaran tentang hubungan antara tubuh dan pikiran kita. Van Der Kolk menggunakan pengalamannya selama bertahun-tahun mempelajari, mendiagnosis, dan mengobati PTSD untuk memberikan panduan tentang hubungan yang kuat antara trauma dan tubuh kita. Dia menantang kepercayaan populer bahwa obat-obatan adalah obat untuk pengalaman traumatis. Alternatifnya adalah untuk lebih memahami bagaimana trauma memengaruhi pikiran dan tubuh kita, dan bagaimana kita dapat mengubah cara kita memproses informasi tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *