The Black Swan (Nassim Nicholas Taleb)

Sejarah dan masyarakat berkembang – secara bertahap tidak terjadi secara bertahap. Pendekatan ilmiah melibatkan pelacakan peristiwa berdasarkan perkembangan. Sayangnya, masyarakat bergerak dari patahan ke patahan, dan menjelaskan peristiwa berdasarkan kausalitas adalah salah.

Manusia kebanyakan melihat angsa putih untuk sebagian besar sejarah. Beberapa masyarakat bahkan percaya bahwa angsa hitam tidak ada. Sekelompok ilmuwan pertama kali melihat angsa hitam di Australia Barat pada tahun 1967. Berita menakjubkan ini menyebar seperti api ke seluruh Eropa dan dunia. Kisah angsa hitam telah menginspirasi banyak peneliti. Filsuf seperti John Stuart Mill menggunakan istilah “angsa hitam” untuk merujuk pada kejadian langka dan mustahil.

Kita hidup di dua dunia yang terpisah:

Kristen moderat dan ekstrim. Di Mediocristan semuanya sama dan setara. orang-orang dari dunia ini. Ini adalah area yang sesuai dengan intuisi. kita percaya bahwa, misalnya, ukuran dan gaji kita sama dalam parameter konvensional. Dunia menjadi ekstrim. Dalam Ekstrimisme, orang luar memiliki dampak yang tidak proporsional. Menyikapi informasi baru bukanlah hal yang mudah. Bayangkan sekelompok 50 orang. Satu orang dapat memiliki lebih banyak kekayaan daripada gabungan 49 anggota lainnya. Salah satu anggota kelompok mungkin juga jauh lebih besar dari yang lain. Di Mediocristan kita mengandalkan tirani kolektif. kita fokus pada yang sudah jelas. kita mengantisipasi masa depan dan mempersiapkannya. Dalam kasus ekstrim, seorang tiran mengatur masyarakat. Kecelakaan dan kejadian tak terlihat menentukan hidup kita. Teknologi dan koneksi global sebagian merupakan akar dari ekstremisme. Mesin cetak, televisi, dan Internet mempercepat proses tersebut ke dunia yang ekstrem.

Dunia akan menderita pandemi akut. Bakteri mengatur hidup kita, terlepas dari pencapaian ilmiah kita. Lebih sedikit orang dan perusahaan mengendalikan lebih banyak kekayaan. Ketimpangan sedang meningkat dan mode sedang meningkat.

Orang memprediksi sepanjang waktu. Sayangnya, kitai tidak dapat membuat prediksi yang tepat. Pikiran kita tidak dapat memahami peristiwa sehari-hari dan mengelola tren. Teknologi modern seperti internet dan blockchain membentuk kehidupan kita. kita juga mengandalkan terobosan medis dan ilmiah untuk memprediksi masa depan. kita lupa betapa tidak dapat diprediksinya perkembangan ini dan terlalu mengandalkan perkiraan. Namun, kita mendasarkan penilaian kita pada bias yang sama. kita mendukung cerita kita dan membuat prediksi berdasarkan fakta yang tersedia. Perkiraan kita hanya bisa benar jika data kita tidak berkurang banyak. kita sekarang memiliki analisis data tingkat lanjut. Dengan simulasi, kita dapat memprediksi masa depan dengan lebih akurat. Betul sekali; kita lebih pintar. Bisakah kita memprediksi dengan lebih baik atau apakah kita terlalu memercayai kemampuan kita? Singkatnya, kita memahami peristiwa lebih baik dengan memeriksanya dengan pikiran terbuka. Kita harus mengganti prediksi dengan iman. Kesuksesan kita dalam hidup tidak didasarkan pada kemampuan kita untuk memprediksi masa depan. Itu didasarkan pada tanggung jawab kita dan penanganan acara sehari-hari.

Persepsi kita tentang risiko seringkali cenderung memberi kita hadiah yang konstan. Misalnya, dalam ekonomi, kita lebih suka investasi dengan pengembalian yang stabil dan berharap tidak ada hal buruk yang akan terjadi. kita menganggap perusahaan seperti itu “sukses”. Berburu angsa hitam itu “berisiko”. Pemburu fokus pada imbalan besar dari melacak angsa – baik positif maupun negatif. Sementara itu, pemburu terus mengeluarkan darah. kita membuat kerugian dengan tidak mengubah posisi kita selama penurunan, ketika fokus kita harus pada keuntungan pasar rata-rata. Pengamat mengklasifikasikan orang dan perusahaan seperti itu sebagai “gagal”. Berburu angsa hitam membutuhkan tekad pribadi dan kemampuan intelektual. Beberapa kali menunggu diperlukan dan lamanya menunggu tidak diketahui. Misalnya, kita dapat mencapai hasil yang luar biasa dengan profesi yang dapat diskalakan. Kita juga bisa mengalami kerugian besar sewaktu-waktu dengan mengambil posisi “berisiko tinggi”. Pemburu angsa hitam terbuka dan selalu siap. Anda mengharapkan peristiwa positif dan negatif yang ekstrim. Bagi mereka, kejadian ekstrem adalah puncak kepuasan mereka selanjutnya.

Angsa hitam adalah peristiwa yang mustahil dengan tiga karakteristik utama. Itu tidak terduga, mengesankan, dan kita menawarkan penjelasan yang meyakinkan tentang bagaimana hal itu terjadi. Peristiwa Black Swan yang terkenal termasuk keberhasilan Google, serangan teroris 11 September, dan jatuhnya pasar saham tahun 1987. Peristiwa Black Swan mendominasi hidup kita. Kita berurusan baik di tingkat masyarakat, seperti kebangkitan agama, dan dalam kehidupan pribadi kita, seperti kematian orang yang kita kasihi. Mengapa kita tidak mendeteksi peristiwa angsa hitam sebelum itu terjadi? Sebagian dari jawabannya adalah bahwa kita adalah manusia. kita fokus pada pembelajaran khusus dan bukan peristiwa individual. Kita sering menyakiti diri sendiri dengan berfokus pada apa yang kita ketahui. Kita memiliki banyak bias yang sering kita abaikan. Jadi kita meremehkan peluang dan risikonya. kita cenderung menyederhanakan acara, mengkategorikannya, dan menawarkan penjelasan. Terkadang kita menutup acara tertentu karena tidak mungkin. Fokus kita pada peristiwa yang sepele dan tidak penting itu berisiko. kita tidak mengerti segalanya. Peristiwa besar terus-menerus mengejutkan kita dan menghalangi upaya kita untuk mencapai tujuan tertentu. Ada trik sederhana untuk menghadapi peristiwa Black Swan.

Untuk menghindari kejutan dalam hidup, bersiaplah untuk skenario terburuk. Posisikan diri Anda dalam industri yang menguntungkan. Juga, fokuslah untuk memahami tren daripada memprediksi peristiwa. Ambil kesempatan ini karena angsa hitam yang positif dapat mengubah hidup Anda. Skeptisisme itu penting – hindari ide yang tidak menyisakan ruang untuk variabel yang tidak diketahui. Tempatkan diri Anda dalam situasi di mana manfaatnya lebih besar daripada potensi risikonya.

Black Swan mengejutkan, elegan, dan universal dalam penerapannya. Buku ini berisi kisah-kisah kurang ajar, lucu, dan seru tentang kejadian sehari-hari. Buku itu adalah salah satu dari sekian banyak mahakarya Nassim Taleb. Tujuannya adalah untuk mengungkap beberapa misteri kehidupan, setidaknya sebagian. Apa yang lebih baik daripada aturan sederhana untuk membantu Anda mengatasi ekstrem kehidupan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *