Radical Candor (Kim Scott)

Scott mendefinisikan Keterusterangan Radikal menggunakan dua karakteristik mendasar. Perawatan pribadi untuk kolega dan karyawan Anda  dan mengatasi tantangan dan konflik secara langsung tidaklah cukup untuk hanya memiliki kinerja kerja yang mendorong Anda. Pelajari tentang kolega Anda di tingkat pribadi. Mengetahui kolega di tingkat pribadi bertentangan dengan gagasan profesionalisme. Oleh karena itu, tantangan langsung membantu mencapai keseimbangan. “Radical Candor” adalah seni kepedulian dan tantangan secara langsung. Konsep ini membantu manajer menumbuhkan lingkungan kerja yang memelihara hubungan profesional. Menggabungkan kepedulian pribadi dan tantangan langsung mengontekstualisasikan kritik. Radical Candor mendorong komunikasi yang transparan, yang membantu perusahaan mencapai tujuannya lebih cepat. Kerangka Radikal Candor juga menunjukkan tiga kategori perilaku: Agresi menjengkelkan yang merupakan tindakan yang tidak perlu untuk menantang seseorang secara langsung tanpa empati. Scott juga menyebut kategori ini sebagai kejujuran yang menusuk atau brutal. Agresi yang menjengkelkan tidak terasa seperti umpan balik yang tulus. Itu memupuk hubungan impersonal.

Ketidaktulusan Manipulatif juga dikenal sebagai pengkhianatan politik, yang merupakan perilaku pasif-agresif. Itu mencerminkan ketika Anda tidak peduli untuk menantang penerima Anda secara langsung. Ini adalah jenis kegagalan umpan balik terburuk. Ketidaktulusan manipulatif adalah reaksi perlindungan diri terhadap agresi yang menjengkelkan. Perilaku itu menyanjung seseorang di depan mereka dan memuntahkan kritik keras di belakang mereka.

Empati yang Merusak, Merawat penerima secara pribadi tanpa kritik yang jujur ​​menumbuhkan empati yang merusak. Karakteristik umum dari perilaku ini adalah kritik manis. Yang lainnya adalah memberikan umpan balik yang tidak jelas untuk menghindari menyakiti hati penerima.

Empati yang merusak juga menyelamatkan kebahagiaan jangka pendek si penerima karena kurangnya tantangan langsung. Efek jangka panjang dari empati yang merusak itu merugikan. Pelapisan gula tidak membawa perbaikan dari penerima, yang menghambat pertumbuhan mereka. Umpan balik palsu atau diam adalah kegagalan umpan balik. Empati yang merusak tidak membantu dan merusak penerima. Pada akhirnya, itu merusak hubungan profesional. “Kamu begitu terpaku untuk tidak menyakiti perasaan seseorang pada saat itu sehingga kamu tidak memberi tahu mereka sesuatu yang sebaiknya mereka ketahui dalam jangka panjang.” – Kim Scott.

Memberikan umpan balik yang menarik mendorong setiap orang yang terlibat untuk melakukan yang terbaik. Setiap orang harus berempati dengan kolega mereka dan menantang mereka. Empati mendorong berbagi umpan balik yang konstruktif dan merespons sesuai. Umpan balik juga penting untuk hubungan kerja yang baik karena mendorong komunikasi bebas. Umpan balik positif memotivasi karyawan, bahkan ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik. Kritik mengingatkan semua orang untuk meninjau kinerja mereka dan berbuat lebih baik. Sikap positif terhadap kritik mendorong setiap orang untuk mengatasi kelemahan mereka. Pada akhirnya, ini meningkatkan produktivitas seluruh tim.

Pemimpin memimpin dengan contoh. Mulailah dengan meminta umpan balik dari setiap pemain peran sebelum memberikan umpan balik Anda. Jika Anda mengurus semuanya, Anda akan memiliki cukup waktu untuk meninjau komentar. Ini juga membantu untuk memahami peran dan keadaan masing-masing pemain. Dengan umpan balik dari semua pihak, manajer lebih mampu membuat keputusan berdasarkan informasi atas nama tim/perusahaan mereka.

Meminta kritik membangun kepercayaan. Ini menunjukkan kerentanan Anda terhadap kolega atau rekan kerja Anda. Kerentanan menunjukkan bahwa Anda mudah didekati. Ini meningkatkan hubungan Anda dengan rekan kerja. Kritik membantu untuk memahami bagaimana rasanya menerima umpan balik. Itu membuat Anda lebih baik dan lebih berempati untuk menantang orang lain secara langsung.

Pemimpin yang baik menantang pengikut mereka. Anda juga terbuka terhadap kritik untuk mendorong kolaborasi dan hubungan yang kuat. Adalah normal untuk membuat kesalahan. Namun, kesediaan untuk menerima kritik dan koreksi adalah kunci untuk mendapatkan rasa hormat. Faktanya, komunikasi terbuka sangat penting untuk hubungan yang sehat. Tantangan langsung membangun budaya kolaborasi di tempat kerja. Dengan kritik terbuka Anda mempromosikan kerja tim yang harmonis. Menantang seseorang secara langsung menunjukkan bahwa Anda peduli dengan kesejahteraannya. Kritik memberi penerima kesempatan untuk tumbuh di daerah mereka sendiri.

Menerima kritik menunjukkan tanggung jawab. Orang yang bertanggung jawab tidak takut untuk mengakui kesalahan mereka. Penerimaan membantu mereka yang ingin bekerja dengan orang lain untuk tumbuh dalam tim. Kebanyakan orang enggan untuk menantang orang lain karena mereka takut kemungkinan konflik. Namun, harus diakui bahwa konflik terkadang dapat muncul untuk memperbaiki organisasi.

Perawatan pribadi mengakui perasaan apa pun yang mungkin ditimbulkan oleh percakapan yang jujur. Pemahaman penting dalam memberi dan menerima kritik dan membantu membangun kepercayaan. Nyatanya, cara terbaik untuk mengurangi kritik adalah dengan mengatasi masalah secara langsung. Pemecahan masalah membantu membangun hubungan berdasarkan kepercayaan dan rasa hormat.

Radical Candor  menekankan kualitas komunikasi yang jujur. Ini berarti menyeimbangkan perhatian pribadi dengan komunikasi yang transparan dan jujur. Komunikasi terbuka dalam pekerjaan dan kepemimpinan mendorong pertumbuhan tim. Ini juga membantu setiap orang meningkatkan diri mereka sendiri. Kejujuran yang radikal membantu anggota tim membentuk ikatan yang sah. Hubungan nyata membantu semua orang melakukan yang terbaik di tempat kerja. Praktik-praktik ini bisa menjadi perjuangan pada awalnya.

Niat baik dan komitmen pribadi dapat membawa pertumbuhan bagi perusahaan. Keterbukaan radikal tidak diragukan lagi merupakan teknik kontrol yang efektif, tetapi mungkin tidak selalu berhasil. Ini sangat tergantung pada manajer yang mengelola optik dan persepsi tim mereka. Meskipun kontrol visualnya bagus, kadang-kadang bisa memiliki efek sebaliknya. Pemimpin juga harus menemukan keseimbangan yang tepat antara empati dan kritik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *