Mindfulness in Plain English (Bhante Henepola Gunaratana)

Masyarakat memiliki masalah besar. “Saya berharap memiliki rumah yang lebih besar. Saya berharap memiliki mobil yang lebih baik. Saya berharap memiliki lebih banyak uang. Saya berharap memiliki istri yang lebih baik. Dalam hidup, kita terus-menerus mengejar sesuatu, berusaha mencapai tingkat berikutnya dan melepaskan ketegangan ini.

Kita melumpuhkan diri kita sendiri dengan obat-obatan, alkohol, acara TV dan media sosial, untuk melepaskan diri dari kebosanan hidup. Dan masalahnya adalah bahwa dalam masyarakat kita sangat menekankan pada pendidikan, benda-benda mewah, hal-hal dangkal yang dapat kita lihat sambil mengabaikan dunia luar, luar dan dalam

Sungguh aneh bahwa kita memiliki semua hal materialistis ini dan hidup dalam kondisi yang belum membaik, namun tingkat kebahagiaan masyarakat terus menurun. mengapa demikian? Rasa kendali kita menurun dan kecanduan meningkat. mengapa demikian? Karena tidak membahas hal yang paling penting.

Masalahnya sekarang adalah kita hidup dalam ilusi yang kita buat sendiri. Apa itu ilusi? Ilusi adalah sesuatu yang tidak ada dalam kenyataan. Saya memikirkan trik sulap. Ketika David Blaine atau pesulap favorit Anda memamerkan sebuah trik, kita tahu itu mencolok dan mengagumkan, tetapi pada akhirnya kita menemukan bahwa itu tidak nyata, sebenarnya di dalam diri Anda sendiri.

Kita dapat mengalami hidup melalui tiga mode: ingatan, pikiran, dan perhatian penuh. Misalnya, Anda memiliki visi tentang guru kelas 2 di kepala Anda. Visi adalah ingatan. Ini sering terungkap seperti film. Anda mungkin dapat mendengar suara dan mengingat tekstur. Ketika Anda menyadari itu adalah ingatan, atau ketika Anda tahu itu adalah ingatan, Anda menjadi penuh perhatian. Saat Anda berkata: Oh, saya punya kenangan. Suara di kepala Anda adalah pikiran. Jadi itulah tiga perbedaan yang berbeda. Sekarang, kesadaran lebih benar dari apapun juga. Karena Anda sebenarnya menanggapi indra Anda, terhadap apa yang terjadi di dunia luar. Itulah kehati-hatian.

Meditasi adalah latihan. Ini bukan kasus yang sebenarnya. Sama seperti seseorang yang bermain bola basket dan perlu berlatih lemparan tiga angka.

Jika Anda menginginkan perubahan nyata yang bertahan lama, jika Anda benar-benar ingin membawa hidup Anda ke tingkat berikutnya, Anda perlu mulai melatih kesadaran sepanjang hidup Anda. Artinya, jika Anda berjalan kaki ke tempat kerja atau naik kereta, buat keputusan sadar untuk berjalan kaki dari rumah ke stasiun kereta. Saat Anda bekerja, duduk dan menulis, fokuslah pada postur tubuh Anda dan pastikan itu lurus. Saat mandi, fokuslah pada pernapasan Anda. Saat Anda mengosongkan piring, perlambat sedikit dan rasakan dengan jari Anda.

Perhatian secara harfiah hanya memperhatikan; tanpa penilaian. Terimalah 100%. Mari kita kesampingkan kritik kecil yang sering kita buat. Jangan katakan ini baik atau buruk. Ini bukan tentang label. Ini tentang melihat sesuatu. Dan menjadi seperti, oh, ini dia. Terima dan lanjutkan. Periksa sesuatu yang lain. Kalaupun ada yang gatal dan ingin digaruk, diamkan sejenak dan rasakan sensasinya. Anda bisa belajar dari perasaan belaka. Apakah rasa sakitnya benar-benar separah Anda atau karena saya menyebutnya sakit? Maukah Anda menggaruk gatalnya? Mereka membuat gambar visual menggaruk area kulit Anda. Ada semua hal yang biasanya kita lakukan yang tidak pernah kita perhatikan sampai kita memperhatikannya. Jadi arena sebenarnya adalah dunia nyata. Anda harus berhati-hati dalam segala hal yang Anda lakukan. Jadi Anda akan melihat perbedaan nyata dalam hubungan Anda dengan orang lain.

Anda tidak akan marah seperti sebelumnya. Anda tidak akan mudah tersinggung jika Anda lebih sadar, hanya memperhatikan. Saya mengerti bahwa kebanyakan orang tidak sadar, kebanyakan orang hidup dalam ilusi, tetapi Anda dapat membebaskan diri darinya dan sebagai hasilnya memiliki kehidupan yang lebih baik.

Ambil setiap momen sebagaimana adanya dan lihatlah sebagaimana adanya. Itulah mengapa Anda harus membaca kata mindfulness dalam bahasa sederhana. Saya harap Anda menganggap serius kebiasaan ini dan mulai bermeditasi, menjadi lebih sadar dan menembus lapisan realitas.

Juga, berhati-hatilah di mana Anda bermeditasi. Ini akan mendorong otak Anda untuk mengidentifikasi tempat itu sebagai tempat bermeditasi, sehingga lebih mudah membentuk kebiasaan. Jadi jika Anda bermeditasi di sofa Anda, Anda selalu bisa bermeditasi di sofa Anda. Jika Anda bermeditasi di atas bantal, teruskan. Saat mencoba menciptakan kebiasaan, jangan terlalu bingung terlebih dahulu. Semakin banyak kejadian, semakin baik. Fokus saja pada duduk, fokus pada meditasi. Jangan fokus pada kesempurnaan.

Anda tidak sempurna. Banyak orang terjebak dalam menetapkan tujuan yang tidak realistis. Mereka berpikir hanya satu minggu meditasi akan membuat mereka sempurna. Harus jelas bahwa pikiran Anda terangkat, tetapi kenyataannya tidak.

Ini adalah proses yang lambat. Apa pun yang berharga dalam hidup membutuhkan waktu. Semakin banyak Anda melakukannya, semakin baik Anda melakukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *