Enlightenment Now (Steven Pinker)

Enlightenment Now memberi kita hadiah; gagasan bahwa akal dan sains dapat meningkatkan perkembangan manusia. Moto Enlightenment Now adalah, seperti yang dikatakan filsuf Jerman Immanuel Kant, “Berani tahu!”. Persyaratan dasarnya adalah kebebasan berpikir dan berbicara.

Enlightenment Now adalah gerakan filosofis di Eropa pada abad ke-18. Ia cenderung mempertanyakan segalanya. Praktisi percaya bahwa melalui pertanyaan terus menerus kita mengerti. Dengan pemahaman kita bisa menangani kritik apapun.

Pencerahan menjunjung tinggi akal. Hal ini menyebabkan beberapa kritikus mengacaukannya dengan klaim yang tidak realistis bahwa manusia adalah makhluk rasional yang sempurna. Tapi gagasan tentang orang yang sempurna ini jauh dari kebenaran. Psikolog berpendapat bahwa kita dapat berharap untuk mengatasi irasionalitas hanya dengan menunjuk ke sumber umumnya. Penerapan nalar secara sadar diperlukan karena cara berpikir kita yang biasa tidak rasional.

Jika kita mempertanyakan, mencoba memahami, dan kemudian menghadapi kritik dengan cara yang sama, kita dapat melihat dunia saat ini dan melihat bahwa ini adalah tempat yang lebih baik. Belajar melihat dunia secara rasional adalah salah satu keterampilan paling berharga yang dapat dimiliki seseorang. Kesadaran ini merupakan cerita yang luar biasa dan belum disebarluaskan.

Pinker menggambarkan humanisme sebagai non-teisme yang bertujuan untuk mempromosikan kesejahteraan manusia. Itu mencakup kehidupan, kesehatan, kepuasan, pengetahuan, kebebasan, cinta, dan pengalaman yang kaya. Sayangnya, beberapa orang menganggap humanisme sudah ketinggalan zaman dan tidak realistis. Di masa lalu, kemajuan manusia diremehkan. Ini karena cita-cita Pencerahan (nalar, sains, dan humanisme) diabaikan. Cita-cita pencerahan itu menginspirasi dan mulia. Mereka adalah alasan untuk hidup dengan rasa syukur.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, dunia kita menjadi lebih baik, bukan lebih buruk. Fakta berbicara sendiri, bukan retorika. Teknologi bukan untuk “generasi paling jelek dari anak nakal yang terbuang dan manja”. Sebaliknya, teknologi memberi kesempatan kepada generasi mendatang untuk menjelajahi dunia dan memperluas wawasan mereka. Hari ini kita berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada beberapa dekade yang lalu. Namun, banyak yang tampaknya tidak memperhatikan.

Pinker berpendapat bahwa Pencerahan meningkatkan kekayaan sekaligus mengurangi kemiskinan dan ketidaksetaraan. Dia memberikan bukti ilmiah untuk mendukung klaimnya. Hanya dua abad yang lalu, lebih dari 90 persen populasi dunia hidup dalam kemiskinan yang parah. Jumlah itu kurang dari 10 persen dari jumlah penduduk. Karena antara tahun 1820 dan 1900, pendapatan dunia menjadi empat kali lipat. Pinker berpendapat bahwa standar hidup yang lebih tinggi dan kebebasan ekonomi dihasilkan dari prinsip-prinsip Pencerahan.

Bahkan negara termiskin seperti El Salvador dan Rwanda mengalami pertumbuhan yang dramatis. Mereka melihat penghasilan mereka berlipat empat setiap 18 tahun.

Argumen “hanya yang kaya yang semakin kaya” digunakan secara luas untuk menentang pertumbuhan ekonomi global. Pinker menyebutnya “banyak”. Dia mengutip penurunan jumlah orang miskin dan kurva Kuznets untuk mendukung argumennya. Teori Kuznets, yang diperkenalkan pada akhir 1950-an, menjelaskan ketidakteraturan distribusi pendapatan. Revolusi ilmiah memicu inovasi dan industrialisasi yang cepat di abad ke-16. Ini menciptakan era baru akal, perdagangan, pertukaran global, industri dan teknologi. Mengejar kekayaan mengikuti. Perkembangan ini adalah kekuatan pendorong utama di belakang Pencerahan.

Pesan positif Pencerahan Sekarang jangan abaikan perlunya tindakan. Kemanusiaan belum mencapai segalanya dan kita tidak boleh berpuas diri. Kita harus terus berusaha memahami prinsip-prinsip pencerahan. Pekerjaan memperbarui kita. Kita harus melanjutkan. Kesuksesan kita dalam mengatasi rintangan seharusnya mengilhami kita untuk mencari lebih banyak lagi. Terus berjuang untuk demokrasi dan hal lainnya. Kita perlu mengidentifikasi praktik terbaik dan bertindak sesuai dengan itu. Kemajuan tidak berarti bahwa masalah terpecahkan. kita menemukan apa yang berhasil dan kita harus mematuhinya. Meneliti apa yang berhasil memberikan arahan dan membangun ekspektasi kinerja. Ini menekankan pentingnya tujuan, nilai, dan alasan untuk sukses. Kita tidak hidup di dunia yang terbaik. Kemiskinan, penyakit, otoritarianisme, kekerasan, dan kebodohan tetap ada. Tapi kita telah membuat kemajuan besar. Kita bisa melangkah lebih jauh jika kita tidak menyerah pada fatalisme, kesukuan, atau kefanatikan.mSains, demokrasi, dan kapitalisme telah memberi manfaat bagi umat manusia. Jadi, mari lanjutkan apa yang telah kita lakukan dengan baik selama berabad-abad lalu dan jadikan dunia tempat yang lebih baik. Mengapa ada yang mempertanyakan kemajuan yang dicapai? Orang cenderung menekankan potensi bahaya daripada hadiah. Bisnis dan profesional memanfaatkan bias ini. Perusahaan media menggunakannya untuk meningkatkan reputasi mereka sebagai bereputasi. Saatnya untuk beralih ke bilangan real dan memeriksa apa yang dikatakan bukti empiris kepada kita. Kita cenderung menghadapi kesulitan sosial dan ekonomi dibandingkan generasi sebelumnya. Liberal lebih suka fokus pada hal-hal yang hilang. Mereka tidak terkesan dengan kemajuan yang dicapai. Moral ini mungkin tampak tidak biasa pada pandangan pertama. Namun, pesimisme dapat menghambat upaya kita untuk memperbaiki dan melindungi kehidupan kita. Mengabaikan busur evolusi manusia adalah beban yang serius. Para pengkritik modernitas tidak menyukai gagasan penatalayan yang bertanggung jawab dan pembaru yang progresif. Keduanya dapat membantu kita maju lebih jauh. Pinker percaya bahwa keselamatan kita terletak pada kepercayaan pada humanisme dan menemukan mengapa, apa yang dapat kita tingkatkan dan bagaimana menyelesaikan masalah umat manusia. Hanya pendidikan yang dapat membantu mengatasi perubahan iklim – tantangan terbesar kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *