AI Superpowers (Kai-Fu Lee)

Menurut Lee, kita telah melewati fase penemuan kecerdasan buatan dan sekarang dalam fase implementasi. Dia percaya bahwa China memiliki keuntungan dalam penegakan hukum. Peneliti AI top Amerika tidak lagi membuat keuntungan AI yang signifikan. Sekarang untuk menerapkan hasil penelitian sebelumnya ke perusahaan dan industri.

Lee percaya bahwa China memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pemimpin dunia dalam kecerdasan buatan. Ini memiliki semangat kewirausahaan yang tak tergoyahkan dan peraturan pemerintah yang mendorong inovasi. Ini juga memiliki kumpulan peneliti AI yang sangat berpengalaman dan lebih banyak data daripada negara lain mana pun.

Semakin sulit bagi Silicon Valley untuk mempertahankan keunggulannya. China sekarang memiliki lebih banyak keuangan, data, dan sumber daya manusia. Ini telah melampaui Barat dalam penggunaan internet dan pembayaran online. Sementara itu, negara Asia juga mendominasi aspek infrastruktur digital lainnya. Di Cina, dunia online dan offline saling terkait erat. Ini menciptakan peluang dan layanan yang tampak seperti fiksi ilmiah bagi banyak orang.

Algoritme AI yang sukses membutuhkan banyak data, komputer, dan pemrogram AI yang berpengalaman. Namun, menambahkan data penting jika Anda memiliki jumlah insinyur yang memadai. Ini menjadi lebih penting ketika Anda memiliki kapasitas lebih. Singkatnya, Anda mendapat manfaat dari memiliki lebih banyak informasi. Dan China memiliki banyak informasi, terutama di sisi konsumen. Digital China dan sisi konsumen adalah yang paling penting. Sektor ekonomi digital China terbelakang dan berkembang sangat lambat. Di sisi lain, di sisi konsumen (Alibaba dan Tencent), banyak hal bergerak cepat dan ada banyak data.

China saat ini memiliki lebih banyak data daripada AS. Namun, kualitas datanya lebih baik dari sebelumnya. Konsumen China semakin banyak menggunakan ponsel mereka untuk membayar produk nyata melalui WeChat. Ini termasuk pengiriman bahan makanan, pijat, bersepeda, tiket bus, dan banyak hal lainnya. Fenomena WeChat mengetahui bahwa kebanyakan orang China menggunakan ponsel daripada komputer. Jadi WeChat telah berevolusi menjadi ponsel yang dapat melakukan semua hal yang dapat dilakukan komputer.

Pembayaran seluler menciptakan informasi tentang apa yang dibeli dan dibelanjakan pelanggan, di mana mereka berada, dan bagaimana mereka sampai di sana. Suka, klik, dan penayangan video di Internet tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan data sebenarnya.

Besarnya pasar China tidak membuat negara ini unik. Persaingan yang buruk melahirkan perusahaan yang tangguh dalam pertempuran. Beberapa kali disebutkan Dr. Lee kegigihan pengusaha Cina. Mereka memiliki “perasaan yang tajam untuk membangun perusahaan yang sukses”. Dalam hal ini, Silicon Valley tertinggal dari pesaing Lingkar Pasifiknya. Karena persaingan yang ketat di pasar China, perusahaan-perusahaan Amerika harus meningkatkan permainan mereka. Perusahaan teknologi China lebih mapan dan operasional daripada perusahaan rintisan Silicon Valley. Mereka didirikan oleh orang-orang yang sangat peduli dengan pemecahan masalah. Pemahaman yang lebih baik tentang permintaan pasar dan pesaing juga menguntungkan mereka.

Sebagai pengingat, raksasa digital China Alibaba, Tencent, dan Didi kini menjadi pemimpin pasar. Anda mengalahkan puluhan atau mungkin ratusan pesaing. Selain itu, mereka tidak hanya hebat dalam berkompetisi, tetapi juga hebat dalam pemrograman. Anda juga dapat menavigasi pasar yang suram dan mengidentifikasi serta melawan praktik yang tidak adil.

Dalam buku tersebut, Kai-Fu Lee meneliti kekuatan pendorong di balik AI dan jalan yang dia yakini akan diambil oleh revolusi AI. Dia menjelaskan empat gelombang kecerdasan buatan yang masuk dan negara mana yang mendominasi. AI internet

Internet AI mungkin telah menjangkau semua orang di dunia saat ini. Contoh bagusnya adalah Amazon dan Google, yang menggunakan data dalam jumlah besar untuk meningkatkan pengalaman pelanggan. Dengan menggunakan algoritma yang mengumpulkan informasi tentang layanan yang mereka berikan, mereka dapat mengidentifikasi tren aktivitas pengguna. Dengan demikian, mereka membuat konten yang dipersonalisasi untuk setiap pengguna berdasarkan minat dan preferensi mereka. Paling sering ini adalah hasil dari keterlibatan pengguna. Pada gelombang pertama ini, China dan Amerika Serikat bergabung di tingkat nasional. Namun, pasar China memiliki lebih banyak pengguna internet daripada gabungan AS dan Eropa, yang menurut Lee adalah kabar baik untuk dominasi China di masa depan. Selain itu, negara ini telah memiliki infrastruktur berorientasi komunikasi seluler yang memungkinkan terciptanya aplikasi digital yang layak secara ekonomi.

Selama gelombang kedua “Business AI”, perusahaan tradisional menggunakan data historis untuk mendapatkan pengaruh yang luar biasa. Misalnya, buku tersebut menunjukkan bagaimana perusahaan jasa keuangan China Smart Finance menggunakan perangkat lunak berbasis AI untuk mengeluarkan jutaan pinjaman mikro. Pada titik ini, Lee juga menjelaskan bagaimana rumah sakit menggunakan AI untuk mengarsipkan diagnosis dan mengekstrak data gambar dari pindaian.

Menurut Lee, AS mendominasi AI komersial dengan keunggulan 90:10 atas China. Namun, dia berpendapat bahwa ini tidak mengherankan, karena pengeluaran seluler China jauh lebih kecil daripada AS. Lee memperkirakan bahwa China akan melakukan perjalanan 70 hingga 30 mil dalam layanan publik dalam lima tahun ke depan berkat penggunaan kecerdasan buatan. Ia juga melihat China mendominasi beberapa industri yang masih menggunakan sistem lama.

Persepsi AI: Selama gelombang ini, AI pindah ke ekosistem sensor, membuka jalan bagi teknologi online-merge-offline.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *