13 Things Mentally Strong People Don’t Do (Amy Morin)

Tidak peduli seberapa cerdas Anda atau apa yang telah dilemparkan kehidupan kepada Anda, tidak ada cara untuk menjadi lebih pantas untuk sukses daripada orang lain. Ketika seseorang kehilangan bisnisnya dan merasa berhutang, mereka mengundang lebih banyak frustrasi dan kemarahan ke dalam hidup mereka. Orang yang kuat secara mental dapat mengalihkan perhatian mereka dari hutang mereka. Oleh karena itu, mereka dapat membantu orang yang membutuhkan. Orang yang kuat secara mental berbuat baik. Dengan mengikuti panduan ini, Anda dapat berhenti membuang waktu, berhenti merasa berhutang, dan berhenti menyesali keberhasilan orang lain. Sejauh ini obat yang paling berbahaya adalah mengasihani diri sendiri. Itu membuat ketagihan, menawarkan kesenangan sementara dan membuat orang terputus dari kenyataan.

Tidak ada yang kebal terhadap masa-masa sulit. Namun, yang penting adalah bagaimana Anda bereaksi terhadap situasi ini. Orang yang kuat secara mental tidak menghabiskan waktu yang berharga untuk mengasihani diri sendiri. Mereka mengganti mengasihani diri sendiri dengan rasa syukur.

Amy Morin mengutip contoh pelari jarak jauh Amerika Marla Runyan. Dia menjalankan New York City Marathon hanya dalam waktu dua jam. Marla juga memiliki gelar master di bidang pendidikan dan telah menulis buku. Hal yang paling mengesankan tentang semua ini adalah dia buta secara hukum.

Kunci kesuksesannya adalah penolakannya untuk mengasihani dirinya sendiri. Dia selalu menolak untuk mengakui penyakitnya sebagai kecacatan. Alih-alih memikirkan apa yang diambil dari penyakit itu darinya, dia bersyukur atas apa yang diberikan penyakit itu padanya.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa menumbuhkan kemampuan bersyukur dapat memberdayakan Anda di banyak tingkatan. Pertama, rasa syukur meningkatkan kesejahteraan fisik Anda. Sebuah studi tahun 2003 menemukan bahwa orang yang bersyukur mengalami lebih sedikit rasa sakit.

Banyak orang merasa dihantui oleh masa lalu dan warisan keluarga mereka. Namun, terlepas dari asalnya, adalah mungkin untuk menemukan cara konstruktif untuk maju. Misalnya, aktivis dan pekerja sosial Wynona Ward. Ia lahir di sebuah kota kecil di Vermont dan dibesarkan oleh ayah yang melakukan kekerasan seksual dan fisik. Ward tidak memberi tahu siapa pun tentang pelecehan ini tetapi bekerja keras untuk maju di sekolah dan melarikan diri dari kampung halamannya. Dia menikah pada usia 17 tahun dan mulai bekerja sebagai sopir truk bersama suaminya. Tapi sementara dia bekerja keras untuk membebaskan diri, anggota keluarganya yang lain berjuang. Misalnya, Ward mengetahui bahwa salah satu saudara laki-lakinya menganiaya anak-anaknya.

Ward memutuskan sesuatu harus berubah. Dia kembali ke perguruan tinggi di Vermont dan belajar sepanjang waktu di waktu luangnya. Setelah kerja keras, Ward berhasil memperoleh gelar sarjana hukum. Dengan sedikit bantuan keuangan, dia mendirikan Have Justice Will Travel, layanan hukum keliling untuk keluarga pedesaan yang berjuang melawan kekerasan dalam rumah tangga. Tindakan Ward menunjukkan kepada kita pola pikir esensial dari orang-orang yang kuat secara mental. Berdamai dengan masa lalu tidak berarti berpura-pura bahwa hal-hal tertentu tidak pernah terjadi. Anda harus menerima dan memaafkan masa lalu untuk membangunnya di masa sekarang. Menyenangkan semua orang dapat berdampak negatif pada ketangguhan mental. Katakanlah Anda terlalu peduli untuk menyenangkan orang lain. Dalam hal ini, Anda harus belajar membuat pilihan yang konsisten dengan nilai-nilai Anda dan bertindak sesuai dengan itu, meskipun itu berarti mengecewakan atau membuat orang lain kesal. Saat Anda menerima bahwa Anda tidak disukai semua orang, Anda menjadi lebih kuat dan mengembangkan keberanian untuk mengantisipasi ketidaksenangan orang lain.

Orang yang kuat secara mental tidak hanya bangun dan kembali ke tempat tidur. Sebelum itu, mereka membutuhkan waktu sejenak untuk memahami mengapa mereka jatuh. Ketika Anda mengakui kesalahan Anda dan belajar darinya, Anda cenderung tidak akan kembali ke kebiasaan lama Anda. Rasakan lebih sedikit penolakan untuk mengakui kesalahan Anda dan belajar darinya dengan membayangkan orang lain yang membuatnya. Identifikasi faktor penyebab kesalahan: Pikiran, perilaku dan faktor eksternal. Kemudian tuliskan tindakan alternatif untuk kali berikutnya pikiran, perilaku, dan faktor eksternal ini muncul.

Banyak orang memiliki ketakutan yang besar akan kegagalan. Banyak yang menghindari kegagalan dengan cara apa pun dan takut mengambil risiko. Namun, hampir setiap kisah sukses dimulai dengan jalan panjang kegagalan dan ketekunan. Sederhananya, mereka yang berhasil melihat kesalahan mereka sebagai batu loncatan menuju perbaikan. Kegagalan hanyalah bagian dari kesuksesan dan merupakan tanda bahwa Anda tertantang. Hampir setiap hari Anda mungkin dikelilingi oleh kebisingan. Banyak yang mencoba menekan tingkat kebisingan dengan menyalakan TV. Anda berusaha untuk mengisi keheningan yang canggung itu, tetapi jika Anda mengisi hidup Anda dengan kebisingan, Anda kehilangan kesempatan besar.

Penelitian menunjukkan bahwa menghabiskan waktu sendirian dan dalam keheningan mengarah pada pembaruan, peremajaan, inspirasi, dan refleksi. Hindari menenggelamkan semangat Anda dengan teknologi atau suara. Alih-alih, bangun ketahanan mental Anda dengan meluangkan sepuluh menit setiap hari untuk hidup dengan emosi Anda. Dalam sepuluh menit ini Anda dapat merenungkan tujuan hidup Anda dan memutuskan apakah Anda berada di jalur yang benar untuk mencapainya. Anda juga dapat mengambil kesempatan untuk memikirkan tujuan atau impian baru. Gunakan teknik visualisasi untuk membayangkan kehidupan yang Anda inginkan. Jangan lupakan pemikiran ini dengan menuliskan semuanya dalam jurnal. Anda bahkan dapat mengalihkan perhatian Anda selangkah lebih maju dan beralih ke meditasi untuk kenyamanan dalam keheningan. Penelitian telah menunjukkan bahwa meditasi secara positif mengubah struktur otak dengan mengatur kognisi dan emosi. Selain itu, meditasi telah terbukti memiliki efek positif pada orang yang berjuang melawan masalah pernapasan, tumor, insomnia, nyeri kronis, dan penyakit kardiovaskular.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *